1hb Disember 1986,di hari itu diri ini adalah putera sulung ibunda dan ayahanda yang tercinta.Kini usia menginjak 22 tahun.Meningkatnya umur,seiring itulah terasa meningkatnya tanggungjawab dan amanah yang digalas di bahu.Seiring dengan kematangan diri juga harapnya.Sesungguhnya kehidupan ini adalah satu amanah.

Berada di titik peralihan usia,diri bermuhasabah sejenak.Ketika sedang terus memandang ke hadapan,harus di toleh umur yang telah ditinggalkan.Umpama meninggalkan jejak di pasiran pantai di setiap langkahan,adakah begitu rupa jejak kebaikan dan manfaat yang telah ditinggalkan pada usia yang lalu?

beachfootprints

Keberkatan umur terletak pada sejauh mana usia itu digunakan untuk kebaikan dan dan manfaat bagi diri sendiri mahupun orang lain.Sering manusia merasa kerugian ketika merenung usianya yang lalu,lantaran usianya yang lampau kosong kerana keculasan menggunakan umurnya pada sesuatu yang tidak mendatangkan manfaat.Biarlah umur itu tidak panjang namun berjaya diisi dengan amal dan kebaikan.Bagaimanakah rupa usia yang ku tinggalkan?

Setahun meningkatnya umur beerti setahun diri semakin menghampiri kematian.Mati itu benar dan mati itu pasti.Namun diri ini masih sering lalai dan alpa.Pastinya cita-cita ku menggunung,impian ku tinggi melangit.Namun moga di akhirnya ku menggapai impian tertinggi,mati sebagai hamba yang diredhai dan bertemu Dia yang tertinggi di syurga yang kekal abadi.Moga amalku seiring apa yang diimpi.

Sanah Helwah Zulhelmi.

Seeru ‘ala Barakatillah.