“Tahun ni Malaysia menyambut ulangtahun kemerdekaan yang ke-51.”

“Bloggers tersebut kurang ajar! Tidak patriotik pasang bendera terbalik.”

Antara laungan patriotik pemimpin Malaysia menjelang ulangtahun Hari Kemerdekaan Malaysia Ke-51.

Tidak sangka Malaysiaku tercinta kini sudah mampu mencapai umur ke 51 selepas bebas dari belenggu penjajahan.Dari sebuah bangsa yang dikatakan membuat sebatang jarum pun diperolok-olokkan, kini mampu berdiri sama tinggi dan duduk sama rendah dengan negara-negara maju yang lain.Sering dicanangkan Malaysia adalah negara membangun yang paling maju di dunia.

Namun adakah itu nilai kemerdekaan yang sebenar? Benar, kemerdekaan beerti kebebasan.Namun adakah kebebasan itu bermaksud kebebasan beragama(baca:murtad), hubungan bebas muda mudi, kebebasan berfikir yang menolak panduan Al-Quran dan Sunnah?

Kata bijak pandai, untuk melihat sesebuah tamadun itu di masa hadapan, lihatlah pemuda pemudinya di zaman sekarang.

Merdekakah anak muda generasi hadapan kita kini dari penjajahan akal dan pemikiran? Budaya hedonisme atau hiburan melampau menjadi kiblat utama dan akhlak dikesampingkan menghilangkan nilai keindahan Islam.

Hancurnya Tamadun Rom bukanlah kerana lumpuhnya kekuatan tentera penjajahnya, runtuhnya Kerajaan Islam Abbassiyyah bukan juga kerana runtuhnya Baitul Hikmah yang menjadi kiblat ilmu di dunia ketika itu.Binasanya tamadun kerana binasa dan luluhnya akhlak dan suburnya hedonisme.Sesungguhnya sejarah benar-benar mengajar manusia, hanya untuk mereka yang mahu berfikir..

Merdekakan fikiranmu duhai generasiku, bebaskan dirimu dari belenggu hawa nafsu dan pautan dunia yang menipu.

Aku, engkau, dia dan mereka..kitalah penyambung warisan..

31 Ogos..Selamat Hari Kemerdekaan ke-51 duhai Malaysiaku..

Seeru ‘ala Barakatillah