Kita adalah bagaimana cara kita memandang. Andai seseorang itu melihat hidup ini adalah tempat untuk bermewah dan berhibur, maka harta dan keseronokan yang akan dicari. Begitulah sebaliknya, jika dunia dilihat sebagai tempat mencari bekal di akhirat, maka amal, dakwah adalah teman hidupnya. Inilah yang dinamakan pandangan alam atau worldview. Sungguh besar kesan cara kita melihat dan memandang terhadap hidup dan cara kita hidup. Maka, Islam memberi panduan.

Mari melihat pada zahir Ali dan Ah Chong, mereka adalah sama. Cukup 2 mata, 2 telinga dan hidungnya. Ali bekerja dan Ah Chong juga bekerja. Namun pada syahadah dinilai, maka segala yang tipis perbezaannya, menjadi  pemisah Islam dan bukan Islam. Kerana syahadah, Ali bekerja dengan tekun, rezekinya baik, dan kepada ahli keluarganya keberkatan itu sampai. Namun Ah Chong, kerjanya rajin, tetapi kerana tiada panduan hidup gajinya diguna untuk berjudi dan sesuatu yang akhirnya adalah sia-sia. Islam menjadi pemisah dan yang membezakan sesuatu yang pada zahir serta permukaannya sama, walau senipis dan sekecil mana pun perbezaan itu.

Ekonomi Sosialis

Ketika era 60-an, ramai yang terpesona dan kagum dengan sistem ekonomi sosialis. Dalam sistem Sosialis, pemilikan harta adalah sama rata yang bermakna harta orang kaya akan diambil untuk diberikan kepada orang miskin. Sistem ini pada zahirnya dikatakan sama dengan sistem zakat, dan dikatakan sistem sosialis adalah sistem yang islamik sehingga ada yang menulis buku Islamik Sosialis. Perbezaannya tipis. Namun apabila di kaji pada dasarnya, sistem sosialis meletakkan had dalam pemilikan harta, lalu harta yang melebihi had akan dirampas dan diberi kepada rakyat miskin. Produktiviti akan terbantut dan menyebabkan ekonomi lumpuh tidak bergerak. Berbeza dengan zakat, di mana Islam memberi kebebasan untuk sesiapa berusaha dan memiliki harta selagi ia berada dalam keizinan syariat. Cuma apabila sampai bilangan dan kadarnya, maka dikeluarkan sebahagian harta untuk membantu mereka yang memerlukan. Islam lebih fitrah yang tidak menyekat kebebasan untuk memiliki kekayaan.

Demokrasi dan Islam

Membawa kepada konteks yang lebih besar, soal kenegaraan, zaman kini mengatakan demokrasi adalah sistem yang terbaik. Demokrasi memberi kebebasan kepada semua untuk bersuara dalam membuat keputusan dan memilih pemimpin. Peluang sama rata kepada semua. Maka ada yang merasakan inilah keadilan dan kebebasan yang bertepatan dengan Islam. Diperjuangkanlah demokrasi sebagaimana diperjuangkannya Islam. Ya, pada permukaannya sama, antara demokrasi dan sistem Islam yakni syura. Malah mungkin dirasakan lebih baik dari sistem syura yang kadang kala dilihat seumpama kuasa veto sekelompok manusia dalam membuat keputusan. Benarkah Islam itu tidak adil dan menyekat kebebasan? Lihatlah pada perbezaan dasar yang menjadi pemisah besar antara demokrasi dan sistem islam.

Dalam pemilihan pemimpin melalui demokrasi dalam konteks pilihanraya, syarat hanya diletakkan kepada mereka yang akan dipilih atau calon. Tolak syarat umur dan syarat teknikal lain, secara sedar atau tidak sedar, demokrasi meletakkan syarat pemimpin dipilih dikalangan mereka yang mempunyai kuasa wang yang besar. Ini kerana, seorang pemimpin dipilih jika dia adalah seorang yang dekat serta prihatin kepada rakyat. Dan untuk  mendekati rakyat suatu bajet yang besar diperlukan. Apatah lagi jika ia adalah sebahagian dari kempen untuk memancing undid an kempen itu sendiri memakan belanja yang besar.

Melalui sistem pemilihan syura, pemimpin dipilih dengan syarat seorang yang adil, taqwa dan ‘alim atau faqih. Taqwa yang bermaksud tidak melakukan dosa besar dan tidak melakukan dosa kecil secara berterusan (berakhlak baik). Manakala ‘alim bermaksud seseorang yang menguasai ilmu agama dan ilmu semasa. Islam memberikan syarat yang lebih ketat kepada seseorang yang ingin dilantik menjadi pemimpin.

Maka dalam pemilihan pemimpin, antara memilih seorang yang baik akhlaknya, faqih ilmunya namun dikatakan kurang prihatin membantu rakyat kerana kecil kewangannya, atau seorang tauke judi yang sering membantu rakyat kerana melimpah ruah hartanya hasil dari industri judi, yang manakah lebih baik menjadi pemimpin? Dan Islam memberi keadilan serta cara yang terbaik memilih pemimpin.

Syura juga menetapkan syarat bukan sahaja kepada orang yang dipilih, tetapi juga orang yang memilih. Demokrasi hanya menetapkan syarat seperti kelayakan umur untuk memilih, tetapi Islam meletakan syarat orang yang memilih sama seperti calon pemimpin. Logiknya, andai sebuah bandar penduduknya separuh penagih dadah, suku pengedar dadah dan suku lagi anti dadah, dalam sistem demokrasi, tipislah harapan seorang calon anti dadah untuk menang di bandar tersebut. Secara tidak sedar, demokrasi adalah timing bomb atau bom jangka kerana pemimpin yang memudaratkan serta merugikan Islam dan umat Islam boleh terpilih andai rakyat atau mereka yang memilih tidak terdidik dengan Islam. Disinilah bukti kesejahteraan Islam, pemimpin baik yang selayaknya dipilih oleh mereka yang baik dan selayaknya untuk memilih.

Islam itu sempurna bahkan menyempurnakan. Maka, demokrasi perlu pengharmonian Islam dan bersih dari sekularis.

Sesungguhnya empayar penjajah Britain sendiri menyedari bahawa demokrasi adalah timing bomb yang boleh memusnahkan mereka. Mereka tidak menggabungkan tanah jajahan mereka dengan Great Britain. Tidak sebagaimana Rusia yang memasukkan jajahah mereka dan membentuk USSR. Bagi Britain, India tetap India, Tanah Melayu tetap Tanah Melayu. Mereka tidak mahu bangsa yang dijajah mempunyai hak memilih yang sama dan menjadi majoriti apabila mereka bergabung sehingga memungkinkan kejatuhan kuasa mereka di London. Pendokong Demokrasi takut kepada Demokrasi.

Begitu juga, untuk manyekat majoriti suara, umat Islam dijadikan minoriti di bebarapa negara. Umat Islam di benua kecil India dipecahkan kepada Pakistan, Bangladesh dan Kashmir. Begitu juga negara dan bangsa Kurdistan dipecahkan dan dibahagikan kepada Turki, Iraq, Iran disekelilingnya bagi menjadikan mereka minoriti dan hampir tidak mempunyai suara di setiap negara. Dengan cara ini, bangsa kurdis yang pernah melahirkan Salahuddin Al-Ayubi tidak akan bangkit dan menjadi lemah.

Demokrasi dimanipulasi.

Isu PAS-UMNO

Dalam isu yang melibatkan perpaduan PAS dan UMNO, saya bukanlah seorang yang selayaknya untuk mengulas dan memberi pendapat, apatah lagi diri bukanlah seorang yang terlibat dalam politik kedua-dua belah pihak. Tapi isu ini adalah isu besar yang terus bermain di media dan diulas semua pihak termasuk rakyat marhaen. Ramai yang mengatakan PAS dan UMNO mempunyai persamaan dan seharusnya boleh bersatu. Persamaan yang dimaksudkan adalah sama akidah, sama Islam, sama Bangsa Melayu yang mana persamaan adalah sama pada permukaan. Jika terjun ke dasar dan diselam pada prinsipnya, mereka adalah berbeza dan berdiri tidak sama. Apakah perbezaannya? Mereka yang berada di dalam pasti lebih mengetahui. Untuk kita yang berada di luar, lihat dan nilailah hal ini dengan pandangan Islam, kerana dengan pandangan itu jauhari akan mengenal manikam, kaca dan permata dapat dibezakan.

Kesimpulan

Letaklah Islam sebagai panduan dalam melihat dan menilai sesuatu dalam hidup dan ketika membuat keputusan. Islam meberi panduan dalam membezakan antara yang haq dan yang batil. Kebenaran dan kebatilan itu andai tidak sama tapi hanya serupa pada zahirnya, namun ia tetap sesuatu yang berbeza.

Seeru ‘ala Barakatillah

Piala Dunia Afrika Selatan 2010. Demamnya telah seminggu bermula. Semua yang gila dan kaki bola, ‘kiblatnya’ adalah Afrika Selatan, ‘qiamulail’nya menonton bola di tengah malam dan ‘zikir’nya adalah gol!!. 32 pasukan yang bertanding akan menjadi ‘mazhab’ dan ikutan peminatnya. Oh, menarik dan hebat Piala Dunia itu. Bagai ‘agama’ baru. Dan saya sendiri, insan yang meminati permainan bola sepak tidak terlepas menikmati perlawanan yang dihidangkan. Tetapi untuk menonton semua perlawanan termasuk yang di tengah malam awal pagi, maaf, kerja di Lab Research esok paginya masih ada.

Banyak yang menarik di Piala Dunia kali ini. Namun tidak perlu di ceritakan semula disini. Boleh rujuk dan ikuti perkembangannya di semua halaman bola sepak. Pasti wartawan bola juga tidak menang tangan sekarang ini. Hanya satu yang ingin dikongsi disini. Hanya satu. Jepun menang menentang Cameroon.

Jepun menang.

Jepun yang dirasakan seperti kampung halaman ke-2, pastinya ingin diberi sokongan untuk menang. Dan kemenangan diperlawanan pertama mereka di edisi kali ini, memberikan kemenangan manis bagi dunia bola sepak Jepun. Itulah kemenangan pertama mereka dalam piala dunia yang diadakan di luar Jepun. Bermakna, selain ketika menjadi tuan rumah bagi edisi 2002, Jepun tidak pernah memenangi perlawanan piala dunia. Hanya hadir sebagai pelengkap wakil Asia, tanpa memberi saingan. Tetapi jaringan tunggal Keisuke Honda, memadamkan hakikat pahit itu dan memberikan rasa bangga kepada penduduk Jepun, termasuk teman lab saya.

Sebab mamat ni kereta dan motor Honda naik harga

Yang boleh dipelajari.

Ketika tahun 80-an bola sepak Jepun mengalami zaman gelap, tiada liga profesional dan langsung tidak dikenali di peringkat bola sepak antarabangsa. Tetapi ada sekelompok mereka yang menginginkan dan mahu mengubah Jepun menjadi kuasa bola sepak dunia. Dan dari impian itu, mereka bermula dengan fantasi komik. Munculnya komik Captain Tsubasa. Dilahirkan seorang bintang yang dibahunya terletak harapan untuk mengubah bola sepak Jepun. Dengan segala teknik, gaya permainan dan yang utama, keazaman yang utuh, Captain Tsubasa bersama rakan-rakannya menawan dunia dengan bola sepak. Komik itu menjadi popular dari zaman awal kemunculannya sehingga sekarang. Dan saya sendiri masih membacanya semenjak kecil.

Captain Tsubasa

Dengan contoh kekuatan semangat dan azam yang tinggi, Captain Tsubasa yang hanya muncul dalam lembaran komik fantasi, menjadi contoh dan inspirasi mereka yang membacanya. Dan saya yakin, pemain-pemain Jepun sekarang yang rata-rata berumur 20 dan 30-an, pastinya membesar dengan komik tersebut dan impian bola sepak mereka bermula dari situ. Dan hasilnya kini, sedikit demi sedikit pasukan Jepun hadir kepada dunia. Bermula dari impian Captain Tsubasa, seterusnya mengorak langkah memulakan liga profesional (Liga-J) pada tahun 1993. Hasil kejayaan liga mereka menuai dengan layak ke Piala Dunia 5 tahun selepas itu. Dan kini, mereka mampu untuk memberi saingan dan kemenangan di piala dunia. Captain Tsubasa benar-benar ‘Messiah‘ bagi bola Jepun.

Apa kaitan kita sebagai Islam?

Seorang Muslim pastinya mengimpikan untuk dapat melangkah kaki di dalam syurga. Dan untuk impian itu, Allah mengutuskan ‘Captain Tsubasa’ untuk kita ikut jejak langkahnya sehingga ke syurga. Itulah Baginda junjungan besar Nabi Muhammad. Rasulullah itu sebagai inspirasi dan contoh ikutan. ‘Komik’ dari Allah mencoretkan inspirasi itu,

“Sesungguhnya pada diri Rasulullah itu sebaik-baik teladan bagi kamu (untuk diikuti) iaitu bagi orang yang mengharapkan (keredhaan) Allah dan (kemuliaan hidup) di akhirat dan orang yang banyak mengingati Allah”

(Al-Ahzab :21 )

Bermula dengan impian syurga, ambil Rasulullah sebagai teladan, kita usaha amalkan. Dengan rahmat Allah pastinya syurga akan kita tawan. Pastinya kejayaan itu lebih manis berbanding kejayaan Captain Tsubasa menawan piala dunia untuk Jepun. Agama Islam itu lebih indah dari ‘agama’ bola kan? Pastinya.

(Owh FAM, Jepun sebelum 1993, belajar dengan Malaysia cara mengendalikan liga profesional!! 1998 mereka layak ke Piala Dunia dan tidak pernah terlepas edisi selepas itu. Tetapi kenapa pasukan Malaysia masih terkial-kial lawan Vietnam?? )

Seeru ‘ala Barakatillah

Christiano Ronaldo bernilai 80 juta pound.

Kaka berharga 65 juta pound.

Menggegarkan dunia, melariskan akhbar, meninggikan hit halaman web berkaitan dunia bola sepak.

Bengkek ngan mamat ni.Bagus dia pindah dari MU

'Bengkek' ngan mamat ni.Bagus dia pindah dari MU

Dari hujung Tokyo singgah di Lisbon, hingga ke Rio Janeiro, semua ‘hantu-hantu’ bola memperkatakan perpindahan dua bintang tersebut ke Kelab Real Madrid. Apatah lagi nilai perpindahan Ronaldo yang hampir setengan billion ringgit, menjadikan beliau pemain termahal dunia. Cukup untuk Malaysian Airlines menampung kerugian andai mengalami kerugian yang sama 2 kali sekalipun.

Benarlah kata Hussein Lempoyang dalam cerita 3 Abdul, “Dunia,Dunia..Berniaga manusia lagi untung dari berniaga unta.WOW!!”

Dunia menjadikan manusia boleh dinilai dengan nilaian wang. Nilaian seorang bintang bola sepak bernilai jutaan ringgit. Juga nilai hantaran kahwin bagi seorang wanita yang semakin tinggi sehingga timbul istilah jual anak. Walaupun ada pro dan kontranya, namun inikah sebenarnya nilai manusia? Boleh dijual beli dengan wang dan ringgit.

Nilaian syurga

Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mukmin diri dan harta mereka dengan memberikan syurga untuk mereka. Mereka berperang pada jalan Allah; lalu mereka membunuh atau terbunuh. (Itu telah menjadi) janji yang benar dari Allah di dalam Taurat, Injil dan Al Quran. Dan siapakah yang lebih menepati janjinya (selain) daripada Allah? Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan itulah kemenangan yang besar. (Surah At-Taubah : 111)

Allah telah membeli diri kita seorang muslim. Nilaiannya besar, jauh melebihi nilai wang yang berjuta. Nilaian syurga idaman. Namun pasti ada syaratnya. Allah membeli dengan menginginkan kita bekerja dan berjuang di jalanNya. Kerjanya pasti sukar, tapi ingatlah balasannya adalah syurga yang tidak tergambar di fikiran. Pastinya jual beli ini yang paling menguntungkan dan disitulah letak sebenar nilai seorang manusia.

Untung bukan, jual manusia?

p/s : Selamat Hari Bapa. Kepada sesiapa bakal bapa mertuaku, anakanda minta diskaun hantaran ketika meminang puteri pak cik..please.

Seeru ‘ala Barakatillah.

Masjid Saidina Hussein

Masjid Saidina Hussein

“Inilah Masjid Saidina Hussein. Didalamnya Makam kepala cucunda Rasulullah.”, jelas Ustaz Hakeem yang menjadi ‘tour guide’ bagi pusing-pusing di Kota Kaherah.

Gagah dan utuh Masjid Saidina Hussein. Maklumlah kami, bagaimana masjid ini bertahan walaupun berlaku pengeboman di deretan cafe betul-betul di sebelah masjid seminggu sebelum kami sampai. Allah jua yang memelihara rumahNya.

Sedia maklum, Saidina Hussein telah dipancung dan dibunuh dalam pertempuran di Karbala, Iraq. Lalu kepala baginda dibawa ke Mesir dan disemadikan di sana. Peristiwa pembunuhan ini dikenang sebagai salah satu peristiwa dalam hari Asyura, 10 Muharram dan penganut Syiah sentiasa meratapi kematian Saidina Husein saban tahun, sehingakan golongan yang ekstrem akan mencederakan diri sendiri sebagai tanda penyesalan. Namun biarlah perkara itu dan usah ditimbulkan perbezaan mazhab Sunni dan Syiah pada entry kali ini.

Menjejak masuk ke dalam masjid, hati ingin terus berada di hadapan makam. Lantas kaki perlahan-lahan dalam langkahan tenang menuju ke ruangan makam. Terasa udara tenang. Alunan ayat suci dari pelawat di sekeliling makam menambah tenang. Bauan bunga dan wangian semilir singgah di hidung. Cahaya lampu yang kemilau menambah aura di ruangan makam. Tersergam makam berpagar perak di tengah ruangan. Oh, kini aku berdiri di sisi makam kepala Saidina Hussein, cucu kesayangan yang pernah duduk di pangkuan riba Rasulullah.

Makam Saidina Hussein

Makam Saidina Hussein

Al-Fatihah dan doa dipanjatkan ke atas Saidina Hussein. Mengucapkan juga terima kasih di atas sumbangan dan jasa yang telah ditinggalkan. Terus hati menangkap rasa sayu dan hiba. Ditambah kedengaran bait-bait doa di dinding makam yang dibaca oleh seorang lelaki Arab bersebelahan. Meskipun tidak memahami sepenuhnya, kelunakan suara dan alunan bacaan doa yang bersederhana menambah hiba di hati, lantas airmata sedia jatuh mengalir. Terkenang cerita pengorbanan Saidina Hussein menjadi pendamai golongan yang menentang kepimpinan Khalifah Yazid bin Muawiyah. Baginda berkorban sehingga terkorban !

Bersemadinya cucunda Rasulullah

Bersemadinya cucunda Rasulullah

Moga kami dapat mengikut jejakmu menjadi insan di sayangi Allah dan kekasihNya.

Melihat yang tidak terlihat

“Terasa tenang di Raudah dan terasa sayu berada di sisi makam Rasulullah.”

Ungkapan dan rasa-rasa yang sering didengari dari mereka yang melawat atau mengunjungi makam para solihin. Tapi adakah cukup dengan merasa tanpa menyelami teladan dan ibrah. Usahlah hanya melihat makam sebagai objek untuk di sayu, tapi lihatlah dengan nilaian ilmu, sejarah dan pengajaran. Andai hanya disandar pada perasaan,ya, kita mungkin akan menangis sayu, tapi tangisan kosong tanpa mendapat apa-apa. Kita tidak dapat apa-apa kerana kita tidak ‘melihat’ apa-apa.

Andai yang diziarahi makam Rasulullah, kenangkanlah pengorbanan baginda, kecintaan Nabi pada umatnya, susah payah dakwah junjungan sehingga kita dapat mengecapi nikmat Iman dan Islam.

Inilah keberkatan ziarah makam orang-orang solih. Berkat hidup dengan dengan mengambil inspirasi perjuangan dan jasa mereka ke dalam hidup kita.

What you see is what you get !

Seeru ‘ala Barakatillah.

..dalam masa hampir dua purnama, akhirnya diri ini kembali menjejak kaki ke laman blog ini. Sungguh, bukan hanya lalang di laman luar, habuk debu menyesakkan hidung dan sawang menyakitkan mata yang memandang. Mujur sang labah-labah belum sempat bermastautin di blog ini.

Banyak perkara yang telah di lalui sepanjang dua bulan ini. Berbagai transisi hidup telah dilalui. Telah berakhirnya satu episod dan sedang berjalan pula episod seterusnya drama di atas pentas kehidupan ini.

Transisi

Berakhirnya hidup di Kosen (Kolej Teknikal)l, kini berubah ke Universiti..

Berakhirnya hidup di asrama pelajar, kini berpindah ke rumah sewa..

Berakhirnya gelak tawa dan suka duka bersama teman-teman di Kolej Teknikal, kini wajah-wajah teman baru menghiasi hari-hari mendatang..

Jejak-jejak lama telah ditinggalkan, masa tidak mungkin akan diputar kembali ke belakang..tapi kenangan yang ada, pasti tersemat di ingatan. Moga begitu juga teman-teman dan junior-junior yang kini berada di kejauhan. Kepada teman-teman baru, terima kasih kerana sudi mengisi hidupku.

Graduan Nagaoka Kosen

Graduan Nagaoka Kosen

Teman dan Junior Kosen

Teman dan Junior Kosen

Teman-teman Yamagata Universiti

Teman-teman Yamagata Universiti

Mesir dan Turki

Berbagai cerita ingin disampaikan hasil dari jaulah (jalan-jalan) ke Mesir dan Turki yang lepas. Tapi, maaf bukan kali ini. InsyaAllah di kemudian hari. Hanya sedikit bingkisan gambar menjadi pengganti bicara.

Mesir..kiblat dunia ilmu

Piramid di Giza

Piramid di Giza

Piramid

Piramid dan unta padang pasir

Ribut pasir sampai mata pedih

Ribut pasir sampai mata pedih

Masjid Amru Al-`As

Masjid Amru Al-`As

Makam Imam Syafie

Makam Imam Syafie

Masjid universiti Al-Azhar

Masjid universiti Al-Azhar

Makan kepala Saidina Hussein, cucu Rasulullah

Makam kepala Saidina Hussein, cucu Rasulullah

Kota Kaherah dari Sungai Nil

Kota Kaherah dari Sungai Nil

Turki..mengimbau zaman khalifah

Hagia Sophea

Hagia Sophia

Msjid Biru Sultan Ahmet

Msjid Biru Sultan Ahmet

Dalam Masjid Biru

Dalam Masjid Biru

Halaman Majid Biru berlatar belakangkan Hagia Sophia

Halaman Majid Biru berlatar belakangkan Hagia Sophia

Istanbul

Istanbul

Selat Bosphorus

Selat Bosphorus

Istana Dolmabahce

Istana Dolmabahce

Kota Hirpolis di Pamukkale

Kota Heiropolis di Pamukkale

Heiropolis

Heiropolis

Pamukkale

Pamukkale

Batuan marmar Pamukkale

Batuan marmar Pamukkale

Taman di kota Heirapolis

Taman di kota Heirapolis

Masih ada banyak gambar dan kisah yang mungkin boleh dikongsi bersama. Moga perjalanan yang jauh makin mencelikkan mata dan hati akan kebesaran Allah, pencipta alam.

Seeru `ala Barakatillah.

Mengalami masalah dalam penyiaran artikel.

Sedang berada di luar kawasan liputan.

Mesir dan Turki.

Harap maklum.

Seeru ‘ala Barakatillah.

Menitis airmata, sebak didada melihat video hakikat yang perlu dihadapi apabila dicabut khalifah dari dunia dan umat Islam.

Tapi tetap yakin, janji Allah dan RasulNya itu pasti..

Hanya terpulang bagaimana kita mahu menyumbang kepada merealisasikan janji tersebut. Bersedia melangkah..

Seeru ‘ala Barakatillah.

“Maka orang-orang yang zalim itu dimusnahkan sampai ke akar-akarnya. Segala Puji Bagi Allah Tuhan semesta Alam.”

(Surah Al An’aam: Ayat 45)

Dan janganlah kamu cenderung kepada orang-orang yang berlaku zalim maka (kalau kamu berlaku demikian), nescaya Neraka akan menyambarmu kepadanya, sedang kamu tidak ada sebarang penolong pun yang lain dari Allah. Kemudian (dengan sebab kecenderungan kamu itu) kamu tidak akan mendapat pertolongan.”

(Surah Hud: Ayat 113)

(Sanggup ditinggalkan buah hati daripada kehilangan pemimpin Islam sejati. Berduka namun tetap berdiri penuh semangat, memegang teguh prinsip akidah perjuangan. Hanya Islam yang boleh mengikat seseorang dari tewas dengan godaan kuasa dan harta. )


Satu berita yang mengejutkan. Perdana Menteri Turki, Recep Tayyip Erdogan meningalkan sidang Forum Ekonomi Dunia (WEF) di Davos, Switzerland setelah mengecam Presiden Israel, Shimon Peres berkenaan isu Gaza dan Palestin. Terserlah keberanian dan keteguhan prinsipnya. Penerus kesinambungan insan terdahulu seperti Necmettin Erbakan dalam menegakkan kembali Islam di balik penjara sekularisme.

Semakin dekat di hati ini ke bumi khalifah, Turki. Semoga kaki akan melangkah disana…

(Nasib baik dia main tahan-tahan tangan moderator jer. Kalau dia betul-betul tak tahan, sampai gak rasanya pelempang kat moderator dan Shimon Peres tu.Huh..)

(Berblog dicelah kesibukan dan kesendatan kepala menghadapi musim peperiksaan dan Graduation Research Presentation (moga dipermudahkan). Sebab itu entry kali ini pendek..:-))

Seeru ‘ala Barakatillah.

1430 Hijrah.Peralihan dan permulaan baru kalendar Islam Hijrah.Namun ia bermula dengan airmata dan darah.Kita yang Allah kurniakan sebagai sebaik-baik umat terpaksa lagi mencium hanyir darah saudara seakidah, menyeka airmata hambatan derita dan seksa.Sekali lagi perasaan umat ini bercampur aduk.Marah,geram,sedih,terhiris..namun adakah sekadar itu?

117472832

Bumi Palestin menjadi saksi sebuah perjuangan nafas panjang.Sejarah menyorot bumi Palestin saling bertukar penguasanya.Gelap kejahilan dan cahaya keimanan silih berganti menyelubungi bumi Isra’.Mungkin menjadi takdir alam, siapa penguasa Palestin dialah penguasa di puncak dunia.Islam pernah memegang kunci kota tersebut di bawah pimpinan Saidina Umar dan Sultan Salahuddin Al-Ayubi, maka ketika itulah Islam berada paling atas dalam ketamadunan sejagat.Benar kata sejarawan, kota Palestin kunci dunia.

Tetapi kitaran itu umpama roda.Di saat ini Yahudi Zionis penguasa, sekaligus menguasai dunia.Lantaran takut kepada hakikat kemenangan akhirnya tetap kepada Islam, Umat Islam terus diserang bagai ingin dilenyapkan dari muka bumi.Namun janji kemenangan Allah itu pasti dan di atas keyakinan itu masih ramai yang sanggup memperjuangkan harta malahan daging dan darah demi mempertahankan sebuah kota.Bukanlah material kota yang dipertahankan, tetapi nilai maruah dan akidah Islam dan umat seluruhnya yang terukir pada nama sebuah kota barakah.

Merenung tulisan Ustaz Nik Abduh di blognya, perjuangan pembebasan Palestin bukanlah hanya perjuangan mengorbankan harta.Hanya mereka yang masih tidak memahami erti pejuangan Palestin sahaja yang merasa sudah cukup dengan sekadar menghulurkan sumbangan wang ringgit.Ingatlah yang ditagih adalah jihad pengorbanan jiwa.Kesediaan mempertaruhkan jiwa di medan jihad dibina atas dasar takwa.Atas dasar takwa setiap manusia merasai kesamaan.Tiada siapa yang merasa lebih atau kekurangan kerana Allah hanya memandang pada nilai takwa.Sesungguhnya dengan atas rasa kesamaan ini sekurang-kurangnya kita merasa sensitif atas apa yang berlaku kepada saudara seakidah malahan bersedia mengorbankan jiwa dan raga.Walaupun sekecil manapun usaha, berdiam diri dan memandang dari jauh bukanlah dalam senarai pilihan.Membebaskan Palestin adalah perjuangan bersama diatas batu jemala umat.

bukan berdiam diri

Namun permulaannya bermula pada setiap diri di dalam umat.Kita bukanlah pejuang gagah yang mampu menghunus senjata disana.Tetapi disini,binalah takwa dari dalam diri.Jagalah ibadahmu, sucikanlah hatimu.Taati Syariatulah dan patuhi Sunnatullah yang menjadi asas nilai takwa.Disebabkan kelekaan kita pada asas ini, bantuan seperti bantuan Ababil dari Allah masih tidak kunjung tiba walaupun saban hari kita terus merintih dan berdoa.Namun doa itu kosong kerana ia bukanlah doa diatas nilai takwa.Maka jadilah kita umat yang diumpamakan dalam hadis Rasulullah, bagai buih-buih di lautan.Umat ini gah pada bilangan, tetapi lemah pada realiti alam yang sebenar.Bermulalah dengan diri sendiri dan seterusnya binalah generasi hadapan kita yang soleh dan solehah sebagai penerus pejuangan nafas panjang ini di kala kita sudah tiada kelak.

Keadaan umat kini adalah kekecewaan yang kita lontarkan pada Rasulullah.Rasulullah bangga umatnya adalah umat yang terbaik, tetapi kita pulangkan diri kita sebagai umat yang lemah.Ditambah dengan peristiwa serangan selepas kepungan di Gaza kini, kita selayaknya dipersalahkan kerana masih gagal menjadikan Islam kembali gemilang.Andai mampu di rintih padamu duhai anak-anak Gaza dan Palestin seluruhnya, maafkan kami, jangan adukan kami pada Rasulullah kerana gagal membelamu.

Bersama menghulurkan doa dan Qunut Nazilah untuk kemenangan Islam di Palestin dan kebencanaan kepada Yahudi Zionis beserta anjing-anjing sekutunya.

Teruskan memboikot barangan Yahudi Zionis.

Seeru ‘ala Barakatillah.

July 2014
M T W T F S S
« Aug    
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
28293031  

Doakan Palestin

Menyokong penduduk Palestin di Gaza adalah satu kewajipan agama pada setiap individu Islam dan tiada siapa dikecualikan daripada tugas tersebut -Sheikh Yusuf Al-Qardawi-
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.